Previous Page Table of Contents Next Page





W. L. Chan1


1.1 By the nature of environmental setting, three broad categories of sites can be classified:

  1. Brackishwater sites, normally subject frequently to the direct or indirect influence of riverine water outflow; high in solids; water transparency low; and water coloration ranging from light to dark brown sometimes with a touch of green; salinity varying from low to 15–25; normally with stratified layers of water in the column due to the formation of haloclines.

  2. Marine water sites directly influenced by open sea waters, with low solids, high transparency, and with green to green-blue coloration depending on the depth of water; salinity normally ranging between 30 and 32 higher; halocline if formed would normally be caused either by sudden heavy downpours affecting the surface layer, or by the intrusion of different water masses having different hydrographical features.

  3. Coral reef sites directly influenced by open sea and oceanic waters, with very low solids, high transparency, with green-blue coloration depending on the depth on the depth of the water; salinity varying normally between 30 and 34; the formation of halocline as for marine water sites.

1 Fishcage/pen Culture Specialist, Preparatory Assistance Project in Seafarming (INS/80/005), Jakarta, Indonesia

Present address: UNDP/FAO South China Sea Fisheries Development and Coordinating Programme, P.O. Box 1184 MCC, Makati Metro Manila, Philippines.

1.2 The selection criteria for any one of three categories of sites for cage culture purposes are dictated by a number of factors. Of particular note is the fish species intended to be cultured. The choice of species is therefore, directly related to the environmental setting of a site. This is to optimize growth rate and to minimize biological stresses.

1.3 The remaining site selection criteria can then be classified into a number of broad issues which form the main subject of this paper.


2.1 Exposure

  1. A potential site must be protected from strong weather and rough sea condition.

  2. It must be remotely sited from known sources of pollutants, including raw sewage, industrial effluent outfalls, areas of shipping activites, and areas of intensive agricultural activities.

2.2 Pests

  1. A potential site should be free of pests, ranging from large predatory fishes, puffers to aquatic mammals.


3.1 Water quality parameters

  1. Depending on the nature of the original environmental setting, water quality considerations would vary in requirements. In general, a number of parameters are of vital significance for all settings. These include the level of dissolved oxygen, salinity, ammonia, and pH. Other parameters more difficult to measure are BOD, suspended solids, total bacteria, and nutrients.

  2. Unless much time is devoted to this work, otherwise in normal site selection exercise, only the former four parameters are taken into consideration. If a site is remotely located from heavily populated areas and industrial activities, water quality assessment is not essential insofar as measurements are concerned, unless such a site is closely associated with mangrove stream outfalls.

  3. Water quality measurements must be made to assess these parameters in the water column rather than for the surface waters. In this consideration, column measurements serves two purposes in one it is to ascertain, apart, from qualities, the presence or absence of stratifications, and in the other the dynamics and origin of water masses predominating the area.


4.1 These are concerned with the selection of the fish species for culture operation at a selected site. For each of the broad environmental settings, different species would have to be considered

4.2 It is also to take advantage of the given caged column of water in optimizing biomass at harvest. This can be done by means of single-species culture and also by multi-species growout design.




W. L. Chan1


1.1 Floating net cages for the culture of marine finfishes presently in use in the South China Sea region are rather diverse in size, design and structural materials. Variation is primarily due to the preference of the fish farmer concered, and in some instances also to the requirements of the natural setting of culture site sand the nature and availability of structural materials.

1.2 In general, an operational unit comprises essentially a floating raft from which a number of net cages are suspended. A floating raft can be square, rectangular or round. For square and rectangular rafts, a number of divisions are made, suspended from each of which is a net cage. A raft can be floated by an assortment of devices attached unit is then moored with anchors and/or weights depending on the need of the inherent weather conditions. To protect the caged fish from escapement and predatory birds, a cover net is used.

1.3 Apart from feed cost, floating need cage facility is perhaps, it not the most, one of the most expensive annual input items in cage culture. In the selection of materials for use, it is therefore necessary to take into account the cost factor, particularly for the family-level type of operation. In large-scale industrial operation as found in Japan and Hong Kong, special devices are used; but the cost of such materials are beyond the scope of our consideration herein.

1 Fishcage/pen Culture Specialist, Preparatory Assistance Project in Seafarming (INS/80/005), Jakarta, Indonesia

Present address: UNDP/FAO South China Sea Fisheries Development and Coordinating Programme, P.O. Box 1184 MCC, Makati Metro Manila, Philippines


2.1 Design

The design of a floating raft for the Indonesian situations as for elsewhere in the region, is to a great extent determined by the choice of materials to be used. In the Bintan area, good quality hard wood (3 in. × 5 in × 16 ft./piece) is readily available at comparatively a lower cost. For this reason hard wood is preferred for its much stronger material strength and longer life span. On the other hand, bamboo poles are found in the Teluk Lampung area in quantities and considerably cheaper than wood. For this reason, bamboo is selected for use in Teluk Lampung.

Fig. 1 shows the design of a floating raft suggested for use in Bintan. To maximize the use of the lengths of the wood, a four-cage design is proposed. Similarly, this same design though somewhat different in size is also recommended for the Teluk Lampung area. A four-cage design is emphasized to facilitate ease in stock manipulation and harvesting activities.

2.2 Floatation

For both areas, information is such that 44-gal oil drums are by far cheaper than plastic containers. Although they have limited life span, their excellent floatation force can ensure the safety of both the raft and the caged fishes. For this reason it is proposed for use.

As shown in Fig. 1, these are attached to the raft at suitable distance apart throughout in order to provide even buoyancy to the whole raft. With wood, attachment is by the use of nylon rope; whereas, with bamboo, it is with steel wire.

Plastic containers can be a suitable choice due to their longer life span, but because of their high cost and the difficulties to find suitably large and shaped varieties, they are not proposed for consideration here. The specially designed styrofoam float externally encased with a synthetic material bag, is from a cost point of view far too expensive.

2.3 Construction

The construction of floating rafts is one of simplicity. In the case of wooden rafts the joints are reinforced with nuts and bolts (Fig. 1), and for bamboo rafts the joints merely are secured with galvanized steel or iron wire.

As noted above, oil drums are secured to the wood with nylon rope and to the bamboo with galvanized steel or iron wire.

For ease of operation on the raft, it is suggested catwalks be provided by attaching wooden planks to inbetween two wood or bamboo pieces Catwalks also facilitate ease of operation when it comes to stock manipulation and harvesting.


3.1 Design

Fish cages proposed for both sites are square with a depth of 5 metars. They are made of monofilament netting material of one inch stretched mesh. To all sides, it is attached with a 1 cm diameter nylon rope, and the bottom of each cage is attached with a square galvanized water pipe frame for the distension of the cage. Noting the possibility of the adverse effects of fast moving currents especially in the Bintan area each of the vertical sides of a cage is attached to an outer protection cage by nylon rope at an appropriate point.

The size of cage for Bintan is 2.4 m × 2.4 m × 5 m (latter being the depth of cage), and for Teluk Lampung 2.2 m × 2.2 m × 5 m. Each cage is provided with a cover net of the same material.

3.2 Construction

Construction of net cages as described above is fairly straightforward. The construction of the cage with the nylon rope reinforcement to the fisherman should be a simple task. The rigging of the square water pipe frame to the bottom of a cage is by means of nylon twine.

To affix a cage to the raft, it will involve rigging the lengths of nylon rope of the top edges of each cage, with nylon twine, to the wood or bamboo.


4.1 To each of the outer corner joints of a raft, nylon rope is secured. At the other end of each nylon rope is secured to an anchor. At high waters over a predetermined site, the raft is positioned, and using a boat the anchor is lowered to the seabed in such a way that the rope gives a smooth slag and its length from the angle of the raft should be at a 30° angle with the surface of the water.

Fig. 1

Fig. 1. Floating wooden raft proposed for southern Bontan Island


(UNDP/FAO - INS/80/005)

Denpasar, Bali, Indonesia
March 1981



Hasan Mubarak2


Preliminary research was conducted to assess both the technical and economic feasibility of the culture of seaweeds of the genus Eucheuma in Aru Islands. This was undertaken by a newly formed village unit cooperative (KUD) of the islands. The site is located at the southern part of Aru around the reef area of Penjuring Islands. The annual potential gross yield (dry weight) from an area of approximately 100 square miles was assessed at 300 t. This area is however, fished by fishermen from six villages with a total population of 2 390.

From this area at least 100 ha could be utilized for seaweed culture.

Experimental culture was carried out using both the floating and the off-bottom methods. During the three-week experimental period, the average daily growth in terms of weight gained was at 2.38% for the floating method and 1.66% for the off-bottom method. From these estimates, it could further be extrapolated that the annual gross yield for the floating method could attain 40 t/ha and for the off-bottom method 15 t/ha of dried Eucheuma. The estimated capital and annual operating costs for the floating method is estimated at Rp954 200 and for the off-bottom method at Rp136 000 per ha. These correspond to production cost at Rp3.98/plant or Rp23.86/kg and Rp1.36/plant, Rp9.07/kg respectively, for each of these two methods.

1 Possibility of seaweed culture in Aru Islands, Moluccas
2 Marine Fisheries Research Institute, Jakarta, Indonesia


Rumput laut yang merupakan salah satu komoditi ekspor, dipanen dari perairan pantai yang tersebar di seluruh kepulauan Indonesia. Jenis-jenis yang merupakan rumput laut ekonomis penting adalah Eucheuma, Gelidium Gelidiopsis, Gracilaria dan Hypnea. Di antara jenis-jenis tersebut yang terpenting adalah Eucheuma. Sebagian besar ekspor rumput laut Indonesia (yang tidak pernah disebutkan jenisnya) terdiri dari jenis ini. Bahkan seratus persen dari rumput laut yang diekspor dari Ambon dan Ujung Pandang adalah jenis Eucheuma. Berbeda dengan jenis lainnya yang selain diekspor juga dikonsumsi di dalam negeri oleh perusahaan agar-agar, maka jenis Eucheuma seluruhnya diekspor. Jenis ini kurang cocok sebagai bahan pembuat agar-agar. Ekstrak dari rumput laut ini disebut karaginan yang digunakan sebagai suspending, thickening, gelling dan stabilizing agent dalam makanan-minuman seperti susu coklat, es krim, makanan dalam kaleng, pasta gigi dan berbagai macam kosmetik serta farmasi (PARKER, H.S., 1974). Species Eucheuma yang dominan di Indonesia adalah E. spinosum (MUBARAK, H., 1974) yang ekstraknya disebut iota-karaginan. Konon proses ekstraksi dari rumput laut penghasil karaginan ini cukup sulit sehingga baru bisa dilaksanakan di beberapa negara tertentu seperti USA, Denmark dan Perancis. Jepang sendiri mengimpor karaginan dari ketiga negara tersebut. Karena itu selama ini ekspor rumput laut dari Indonesia adalah dalam bentuk kering (raw-material). Pengiriman dalam bentuk ekstrak sangat tergantung dari kesediaan negara-negara pengimpor untuk mendirikan cabang pabriknya di Indonesia. Dalam hal ini, Filipina yang sudah berhasil dalam budidaya E. striatum (penghasil kappa-karaginan) di mana lebih kurang 95 persen dari ekspornya merupakan produk budidaya, masih mengekspor dalam bentuk raw-material.

Dua species Eucheuma yang dibudidayakan di Filipina (TRONO, G.C., 1974) adalah E. striatum Schmitz dan E. spinosum (linn.) J. Agardh. Kedua species ini disenangi karena dapat tumbuh dengan cepat. Dari keduanya, E. striatum lebih mudah ditanam karena mempunyai jarak toleransi faktor-faktor ekologi yang lebar. Suatu varietas dari species ini telah ditemukan oleh seorang petani rumput laut melalui pemilihan bibit (seed-selection) dan dikenal dengan nama tambalang-E. spinosum lebih sukar dibudidayakan karena memerlukan syarat-syarat ekologi yang jaraknya lebih sempit (DOTY, H.S., 1973) antara lain memerlukan pergerakan air yang konstan dari laut yang berarti habitatnya mempunyai perubahan temperatur harian yang kecil. E. cottonii Weber van Bosse tidak dianjurkan untuk ditanam karena pertumbu-hannya sangat lambat.

Budidaya rumput laut E. spinosum di Indonesia baru pada taraf penelitian dan belum sampai pada tingkat pengembangan. Penelitian-penelitian dan percobaan-percobaan telah dilakukan dibeberapa daerah yaitu Kepulauan Riau, Teluk Lampung, Kepulauan Seribu, dan P. Semaringan Sulawesi Tengah. Dari hasil-hasil penelitian tersebut telah diketahui beberapa syarat lingkungan hidup dan perlakuan yang dikehendaki oleh species ini untuk dapat tumbuh dengan baik.

Di Dobo, kota kecamatan Kepulauan Aru, Kabupaten Maluku Tenggara, beberapa bulan yang lalu telah dibentuk Badan Usaha Unit Desa/Koperasi Unit Desa Kepulauan Aru. Sesuai dengan Instruksi Presiden Nomor 2 Tahun 1978, maka kegiatan usaha KUD Kepulauan Aru akan meliputi seluruh kegiat an ekonomi mesyarakat yang antara lain meliputi bidang pengusahaan rumput laut, kopra, mutiara, udang serta perikanan lainnya dan lain-lain. Rumput laut mendapat perhatian pertama bagi kegiatan usaha KUD karena mempunyai prospek pengembangan yang baik dan dapat mengikut sertaken seluruh anggota masyarakat yang kehidupannya tergantung dari hasil-hasil laut. Untuk usaha budidaya rumput laut ini, KUD Kepulauan Aru akan mempunyai tiga wilayah KUD yaitu wilayah utara yang dipusatkan di Warialau, wilayah tengah berpusat di Waria dan wilayah selatan di Karey. Pada kesempatan pertama kali ini, dalam bulan Mei yang lalu telah diadakan penelitian pendahuluan di wilayah selatan. Area yang dipelajari adalah perairan karang yang dibatasi oleh P. Trangan, P. Penjuring, P. Jeudin, P. Mar dan P. Jeh dan terletak antara 134°24' sampai 134°34' BT dan antara 6°45' sampai 6°55' LS. Penelitian dimasudkan untuk mempelajari kemungkinan-kemungkinan budidaya rumput laut di daerah ini, teknis dan ekonomis.


Untuk pemilihan area penanaman yang cocok, dilakukan peninjauan langsung ke lapangan, diadakan pengkukuran kedalaman, arus dan gelombang dan wawancara dengan penduduk setempat mengenai area yang dimaksud apakah kekeringan (exposed) pada surut terrendah, bagaimana keadaan ombak pada musim timur dan barat. Temperatur dan salinitas diukur dengan Yellow Spring Instrument Model 33 S-C-T Meter. Terakhir ternyata pembacaan salinitas dengan alat ini terlalu rendah sehingga tidak dapat dijadikan pegangan. Untuk ini sebuah contoh air laut telah dianalisa salinitasnya di Laboratorium Budidaya Laut LPPL dengan metoda KNUDSEN. Perubahan temperatur dengan menghanyutkan sebuah botol yang setengahnya berisi air, dan kejernihan air diukur dengan secchi-disc.

Untuk mengetahui angka kecepatan tumbuh, telah dilakukan percobaan penanaman dengan metoda apung (floating method) dan metoda lepas dasar (off bottom method). Untuk metoda apung dibuat rakit dari bambu dan kayu berukuran 2 ½ × 5 meter persegi yang padanya dipasang 12 nylon monofilamen sepanjang 5 meter. Pada masing-masing nylon diikatkan 25 tanaman. Dalam pembuatan sebuah rakit diperlukan 2 potong bambu 5 meter, 3 potong kayu 2 ½ meter dan 4 potong kayu 1 meter untuk penyiku. Pada metoda lepas dasar, tanaman diikatkan pada nylon sepanjang 5 meter yang direntangkan dengan dua tiang kayu yang ditancapkan di dasar perairan. Percobaan penanaman dilakukan pada tiga stasion. Station 1. adalah sebuah lagoon, Station 2. merupakan ujung dari suatu alur/kanal dan Station 3. dekat dengan pangkal dari alur tersabut.


3.1 Keadaan klimatologis dan oseanografis daerah penelitian

Seperti halnya dengan daerah-daerah lain di Indonesia maka Kepulauan Aru dipengaruhi oleh dua angin musim yaitu musim timur dan musim barat. Pantai barat kepulauan ini aman sekali selama musim timur (April - Agustus) dan sebaliknya akan mendapat pukulan ombak yang kuat pada puncak musim barat yang jatuh pada bulan Desember-Januari. Pantai timur aman selama musim barat (September - Maret) dan mendapat pukulan ombak yang kuat pada puncak musim timur pada bulan Juni-Juli. Hujan di daerah ini turun pada kedua musim. Daerah penelitian yaitu perairan karang yang terletak di antara pulau-pulau Trangan, Penjuring, Jeudin, Mar dan Jeh tidak terlepas dari pengaruh kedua musim tersebut. Akan tetapi karena adanya pulau-pulau yang mengelilinginya maka area tersebut tidak terlalu terbuka terhadap kedua angin musim. Ombak yang besarpun akan pecah di pinggir reef (tubir).

Perairan karang di mana usaha budidaya (Eucheuma akan dilakukan, hampir seluruhnya kekeringan (exposed) pada pasang terrendah. Hal ini teruta ma terjadi pada musim barat pada bulan-bulan Nopember sampai Pebruari. Pada waktu itu terjadi pasang terrendah tahunan pada siang hari. Bagian tersebut selalu berair sepanjang tahun, sehingga merupakan bagian yang diharapkan dapat di tanami.

Pergerakan air terdiri dari ombak dan arus. Ombak terjadi karena angin. Pada waktu air pasang dan berangin, tinggi ombak antara 10 sampai 20 cm. Arus terjadi karena pasang. Di bagian alur arus ini lebih kuat dari pada di bagian lainnya dan kecepatannya mencapai 50 cm per detik.

Temperatur air berkisar antara 26 sampai 32°C dan umumnya antara 30 dan 31°C.

Salinitas di atas perairan karang ataupun di luarnya pada waktu penelitian dilakukan diukur dengan Yellow Spring Instrument dan hasilnya menunjukkan bahwa salinitas semakin menurun dari 29 sampai di bawah 20. Karena keragu-raguan terhadap alat pengukur, sebuah contoh air laut dianalisa di laboratorium dan hasilnya adalah 33,15. Ketika pasang surut sesudah hujan besar, terlihat pencampuran air tawar dari daratan P. Penjuring yang warnanya kemerah-merahan dengan air laut pada jarak sampai kirakira 1 kilometer dari pantai. Akibatnya adalah penurunan salinitas. Pengukuran penyebaran salinitas ini juga tidak bisa dilakukan karena ketidak telitian alat.

Kejernihan air yang diukur dengan secchi-disc di luar reef mencapai 7 sampai 10 meter.

Daerah penyebaran rumput laut alam dapat dilihat di peta.

3.2 Angka pertumbuhan tanaman percobaan

Percobaan penanman dilakukan selama tiga minggu untuk mengetahui angka kecepatan tumbuh. Data angka pertumbuhan ini dapat dilihat pada Lampiran 2. sampai dengan Lampiran 6.


4.1 Area yang cocok untuk perkebunan

Kundi pertama yang menentukan keberhasilan dalam suatu usaha perkebun an rumput laut adalah penentuan lokesinya. Sebenarya tidak mudah untuk meng gambarkan secara lengkap suatu lokasi yang baik. TRONO, G.C., (1974) memberikan lima syarat yang harus dipenuhi yaitu: 1) area terlindung dari pengaruh pengrusakan secara langsung dari ombak dan arus yang sangat kuat, 2) kedalaman pada surut terrendah antara 30 dan 60 cm, 3) dasar perairan cocok untuk type perkebunan yang digunakan, 4) jauh dari sumber air tawar dan 5) terdapat pergerakan air yang baik. Selain itu kejernihan air juga mempunyai pengaruh terhadap pertumbuhan. Air yang keruh mengandung banyak partikel-partikel atau endapan-endapan yang dapat menutupi permukaan tanaman sehingga mengurangi kecepatan tumbuh. PARKER, H.S., (1974) menyatakan bahwa pertumbuhan Eucheuma optimal pada salinitas di atas 34.

Perairan karang yang dipelajari, luasnya lebih kurang 100 mil persegi. Akan tetapi tidak seluruh area tersebut memenuhi kelima syarat yang dikemu kakan di atas. Untuk memenuhi syarat pertama maka penanaman hendaknya dila kukan pada jarak paling dekat ½ sampai 1 mil dari tepi reef (tubir) bagian timur dan barat. Dengan demikian tanaman akan terhindar dari pukulan ombak yang kuat pada puncak musim timur dan barat. Luas area yang memenuhi syarat kedua yaitu mempunyai kedalaman 30 sampai 60 cm pada pasang surut terrendah, sedikit sekali dibandingkan dengan seluruh area yang ada. Hampir seluruh area akan mengalami kekeringan (exposed) pada surut terrendah terutama selama musim barat. Perkecualiannya adalah pada beberapa alur atau kanal dan kolam atau lagoon-lagoon kecil. Alur-alur tersebut tidak begicu jelas pada waktu air pasang dan kebanyakan berliku-liku tidak lurus. Diperkirakan alur-alur tersebut dapat ditanami selebar 50 m. Alur ini merupakan area yang terbaik karena mempunyai arus yang baik terutama ketika pasang naik dan turun. Pada saat itu kecepatan arus dapat mencapai 50 cm per detik. Dengan adanya arus yang kuat ini tanaman menjadi bersih. Lagoon tersebar di selurah reef yang tetap berair pada surut terrendah sehingga kerupakan kolam yang kedalamannya antara 30 sampai 60 cm. Sebab itu lagoon inipun merupakan tempat vang baik pula untuk ditanami karena dapat menghindarkan tanaman dari kekeringan (exposure). Akan tetapi masih ada kekuatiran untuk area superti ini. Bila lagoon ini tidak mempunyai hubungan dengan laut atau alur, maka kemungkinan temperatur airnya akan tinggi bila pasang terrendah terjadi siang hari. Hal ini masih memerlukan pengamatan lebih lanjut. Area yang memenuhi syarat ketiga tidaklah sulit diperoleh, karena umumnya dasar perairan adalah pasir yang sebagian ditutupi karang mati yang tidak terlalu keras sehingga dapat dengan mudah menancapkan tiang atau pancang untuk bangunan budidaya. Di sekeliling perairan karang ini sebenarnya tidak ada muara-muara sungai yang merupakan sumber air tawar. Akan tetapi P. Penjuring cukup besar untuk dapat menampung air hujan dan mengalirkan sebagian dari padanya ke laut. Ketika terjadi hujan semalam penuh dan pagi harina pasang surut maka terlihat aliran air tawar berwarna kemerah-merahan dari pantai dan bercampur dengan air laut. Untuk menghindarkan tanaman dari penurunan salinitas, sebagai pemenuhan syarat keempat, penanaman haruslah di area yang jaraknya kira-kira satu kilometer dari pantai. Pengukuran salinitas di laboratorium menunjukkan kadar garam 33,15, sedangkan pertumbuhan optimal Eucheuma menurut PARKER (1974) adalah di atas 34. Jadi salinitas perairan ini cukup baik bagi pertumbuhan Eucheuma.

Pergerakan air yang terutama terdiri dari arus dan ombak adalah faktor yang sangat penting yang harus diperhatikan dalam pemilihan area budidaya. Makin banyak pergerakan air, makin banyak difusi makanan yang mausk ke dalam tanaman sehingga pertumbuhan makin baik. Pengalaman dengan percobaan-percobaan untuk membandingkan pertumbuhan tanaman pada tempat yang jumlah pergerakan airnya berbeda selalu memberikan perbedaan pertumbuhan yang nyata. Di perairan yang dipelajari, ombak selalu memberikan perbedaan pertumbuhan yang nyata. Di perairan yang dipelajari, ombak selalu ada pada waktu pasang dalam dan tersebar merata. Sedangkan arus terjadi waktu pasang naik dan turun terutama di daerah yang disebut alur atau kanal. Karena itu dalam pemilihan area maka yang pertama diambil adalah alur baru kemudian kolam atau lagoon.

Dengan memperhatikan kelima syarat di atas maka area yang dapat dimanfaatkan untuk usaha budidaya di perairan ini paling sedikit 100 hektar. Jumlah ini sudah cukup untuk mencapai suatu sasaran produksi antara 3000 sampai 5000 ton setahun, dan akan dapat menyerap seluruh tenaga kerja yang ada di kampung-kampung yang mengusahakan rumput laut di perairan karang ini.

4.2 Angka pertumbuhan tanaman percobaan dan metoda budidaya

Angka pertumbuhan diperlukan untuk meramalkan produksi dan waktu panen. Dengan melihat angka pertumbuhan dapat diketahui perbedaan hasil yang akan diperoleh dengan cara penanaman, perlakuan, tempat dan waktu atau musim yang berbeda. Angka pertumbuhan yang diperoleh selama tiga minggu dari hasil percobaan yang lalu sebenarnya belum cukup untuk dijadikan pegangan dalam peramalan produksi. TRONO, G.C., (1974) menyarankan agar pengamatan pertumbuhan tanaman percobaan dilakukan sekurang-kurangnya satu setengah bulan, bahkan bila munkin dua sampai tiga bulan. Pengalamannya menunjukkan bahwa bila keadaan perairan tidak ideal untuk Eucheuma maka tanda-tanda kerusakan mulai timbul paling tidak sesudah sebulan. Tiga sampai empat minggu pertama biasanya masih menunjukkan hasil yang bagus. Tapi sesudah itu tanaman mulai patah-patah karena adanya suatu penyakit yang disebut “ice-ice”. Untuk lebih lengkapnya maka data yang tersedia sekarang masih akan ditambah dengan kelanjutannya. Dengan waktu lebih kurang satu setengah bulan lagi dari penimbangan terakhir, penimbangan kembali tanaman percobaan yang sama akan diteruskan oleh L. F. HOLLENBECK III (Volunteer Development Corps). Pengalaman penulis sendiri menunjukkan bahwa di P. Samaringa Sulawesi Tengah angka pertumbuhan baik sekali yaitu di atas 3 persen per hari pada tiga bulan pertama. Pada bulan berikutnya terjadi penurunan yang drastis. Semula diperkirakan karena ukuran tanaman yang terlalu besar. Akan tetapi ternyata tanaman barupun tidak dapat tumbuh dengan baik. Rupanya di lokasi penanaman tersebut musim sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan.

Pembahasan tentang angka pertumbuhan tentu saja dengan anggapan bahwa angka pertumbuhan tanaman percobaan dapat mewakili seluruh tanaman bila dilakukan perkebunan. Hal ini tentu saja tidak persis sama sekali, karena terjadi perbedaan perlakuan. Tanaman percobaan yang bertanda nomor dan ditimbang tiap waktu tertentu memperoleh pemeliharaan yang intensif, di mana bila ada kerusakan segera dikitahui dan diperbaiki. Tidak demikian halnya dengan tanaman di kebun yang tidak bertanda. Kerusakan tanaman karena patah atau kesalahan pengikatan, karena pukulan ombak atau penyakit, ternyata cukup berarti dan berpengaruh terhadap produksi. PARKER, H.S., (1974) menyatakan bahwa sampai 80 persen dari produksi potensil hilang karena angka pertumbuhan yang tidak sama dan patahnya cabang-cabang dan tanaman. Selanjutnya dikatakan bahwa bila separo saja dari yang hilang tersebut dapat dikembalikan (melalui pemeliharaan dan cara pengikatan yang teliti) maka pendapatan petani akan menjadi tiga kali lebih besar.

Angka pertumbuhan diperoleh dengan rumus di mana
Wn = berat tanaman sesudah n hari
Wo = berat tanaman mula-mula
g = angka pertumbuhan
Bila angka pertumbuhan g sudah diketahui maka produksi atau panen dapat diramalkan dengan mensubstitusi rumus tersebut menjadi

n adalah jumlah hari sesudah penanaman kapan panen bisa dilakukan dengan angka pertumbuhan g diketahui dan perbanyakan tanaman yang dikehandaki. Berdasarkan pengalaman, E. spinosum harus dipanen kalau beratnya sudah mencapai kira-kira 600 gram. Bila berat mula-mula sekitar 150 gram maka untuk mencapai ukuran tersebut, tanaman harus tumbuh menjadi 4x lebih besar.

Dari data yang diperoleh, rata-rata pertumbuhan tanaman dengan metoda apung selama perioda 3 minggu adalah 2,3764 persen per hari. Dengan angka pertumbuhan ini, tanaman akan menjadi 4x lebih besar selama 59 hari. Dengan demikian panen dapat dilakukan 2 bulan sekali. Metoda lepas dasar memberikan angka pertumbuhan rata-rata sebesar 1,6628 persen per hari. Tanaman akan bertambah besar menjadi 4x sesudah ditanam 84 hari, sehingga panen dapat dilakukan sekitar 3 bulan sekali.

Pertumbuhan tanaman pada metoda apung umumnya lebih baik dari pada metoda lepas dasar. Uji statistik “t” untuk membandingkan angka pertumbuhan tanaman pada kedua metoda itu menunjukkan bahwa tanaman di Stasion 2. dan tanaman kelompok II di Stasion 3 pertumbuhannya berbeda nyata. Sedang tanaman kelompok I di Stasion 3 tidak mempunyai perbedaan yang nyata. Hal ini disebabkan karena pada minggu III pertumbuhan tanaman dengan metoda apung lebih rendah akibat tergantungnya rakit pada tiang sehingga sebagian tanaman muncul ke udara.

Doty (1973) menemukan bahwa pertumbuhan (Eucheuma tercepat bila cahaya paling terang. Akan tetapi ada petunjuk bahwa cahaya yang berlebihan dapat menyebabkan kerusakan tanaman pada suatu perioda waktu dan mempercepat apa yang disebut “aging-effect” (PARKER, H.S., 1974). Selanjutnya Doty (1971) mengatakan bahwa pertumbuhan Eucheuma terutama yang ditanam dekat permukaan dengan kedalaman yang tetap biasanya lambat pada minggu pertama, kemudian menjadi maksimum untuk 2 atau 3 minggu dan selanjutnya diikuti oleh penurunan terus menerus untuk 6 sampai 10 minggu sampai akhirnya thallus mati. Kandungan nitrogen organik dari thallus yang tumbuh persis di bawah permukaan akan lebih rendah dari biasanya. Bibit tanaman waktu masih hidup alami di dasar laut tumbuh dalam cahaya yang kurang dari pada di permukaan. Untuk memperoleh angka pertumbuhan yang tinggi dalam waktu tak terbatas, diperlukan keseimbangan antara intensitas cahaya, kwalitas dan pergerakan air (DOTY, M.S., 1973).

Dalam percobaan penanaman dipergunakan dua metoda, yaitu metoda apung dan metoda lepas dasar. Pada metoda apung tanaman diikatkan pada rakit ter buat dari bambu dan kayu. Dengan cara penanaman demikian, tanaman persis berada di bawah permukaan air. Akibatnya tanaman mendapat intensitas cahaya dan pergerakan air maksimum. Karena mendapat pergerakan air yang maksimum maka pertumbuhannya lebih baik. Tapi karena terlalu dekat ke permukaan dan pada waktu laut tidak berombak sering tanaman muncul ke atas permukaan air. Dalam waktu panjang cabang-cabang akan menjadi pucat kehilangan pigmen dan akhirnya mati. Hal ini merupakan suatu kerugian dari metoda ini. Untuk menjamin kontinuitas produksi maka harus selalu diadakan penggantian bibit baru dari alam. Diperkirakan bahwa paling lama 6 bulan tanaman harus diganti dengan bibit baru. Untuk menghindari atau mengurangi tingginya intensitas cahaya yang diterima tanaman m ka harus diadakan penggantian material yang digunakan untuk pembuatan rakit. Untuk ini harus digunakan pelampung dari plastik atau bahan sintetis lainnya dan rakit dibuat dari kayu. Dengan demikian kedalaman tanaman dapat diatur. Sementara material dan harga pelampung ini belum diketahui maka dalam perhitungan biaya material masih digunakan rakit bambu.

Tanaman pada metoda lepas dasar mempunyai pertumbuhan yang lebih rendah dari pada metoda apung. Walaupun demikian metoda ini mempunyai keuntungan-keuntungan yaitu biayanya lebih murah dan tanaman terhindar dari sinar matahari yang berlebihan. Pada metoda ini, menaikkan tanaman dari 20 menjadi 50 cm dari dasar ternyata dapat mengurangi jumlah tanaman yang dimakan oleh ikan-ikan herbivor. Pada metoda apung tidak terlihat bekas bekas tanaman dimakan ikan.

4.3 Bangunan budidaya untuk ukuran komersil

Bila perkebunan dilakukan dengan metoda apung maka untuk mempertahankan agar rakit tetap pada tempatnya dipergunakan tiang yang tingginya melebihi pasang tertinggi. Untuk menghemat area, empat rakit dijadikan satu unit. Kalau masih diperlukan mungkin jumlah rakit dalam satu unit masih bisa ditambah akan tetapi harus dijaga jangan sampai tanaman yang berada di bagian tengah tidak dapat tumbuh dengan baik. Jarak masing-masing unit dalam kebun adalah 1 meter sehingga ada jalan yang bisa dilaui untuk memudahkan pemeliharan. Gambar menunjukkan situasi kebun dengan metoda apung. Dalam perhitungan, satu hektar kebun terdiri dari 800 rakit yang berukuran 2 ½ × 5 meter persegi dan masing-masing rakit berisi 300 tanaman.

Perkebunan dengan metoda lepas dasar jauh lebih sederhana dari pada metoda apung. Bahan yang diperlukan hanyalah nylon monofilamen dan kayu pancang panjang 1 meter. Nylon diikatkan pada pancang yang jaraknya 5 meter dan sambung menyambung membentuk satu baris. Jarak masing-masing baris cukup ½ meter. Jadi pada satu hektar kebun terdapat 200 baris yang panjangnya 100 meter. Pada tiap meter monoline terdapat 5 tanaman. Jadi jumlah seluruh tanaman pada kebun 1 hektar ada 100.000 tanaman.

4.4 Segi ekonomi budidaya rumput laut

Dalam membicarakan segi ekonomi dari usaha budidaya rumput laut akan diperhitungkan biaya-biaya yang diperlukan dan hasil yang akan diterima. Dengan demikian dapat dinilai apakah usaha tersebut memberikan keuntungan yang memadaiatau tidak. Perhitungan biaya dapat mudah dilakukan dengan di ketahui material apa yang diperlukan, berapa harganya dan berapa lama bisa dipakai serta biaya-biaya lain dan dapat diharapkan tidak akan terjadi penyimpangan yang besar. Sedang hasil yang akan diperoleh hanya didasarkan atas ramalan dengan melihat angka pertumbuhannya, dengan anggapan bahwa angka pertumbuhan untuk selurush tanaman di kebun seragam dan tidak terjadi kerusakan yang berarti. Jadi besarnya penyimpangan tergantung kepada ketidak seragaman pertumbuhan dan banyaknya kerusakan. Berikut ini adalah perkiraan biaya dan hasil perkebunan pada masing-masing metoda.

4.4.1 Perkiraan biaya dan hasil yang diharapkan pada 1 hektar kebun dengan metoda apung

Satu hektar kebun dengan metoda apung terdiri dari 800 rakit atau 200 unit dari 4 rakit. Rakit terbuat dari kayu dan bambu. Kayu dapat diperoleh dengan mudah di hutan. Walaupun untuk penebangan kayu ini tidak diperlukan biaya, tapi karena diperlukan waktu dan tenaga maka untuk memudah kan perhitungan perlu ditaksir harga kayu tersebut. Bambu berasal dari Trangan Barat yang dibeli dengan harga setempat ditambah dengan biaya peng angkutan. Tali dan nylon dibeli dengan dari Ambon dan sudah diperhitungkan dengan biaya angkutan. Biaya pembuatan rakit juga perlu diperkirakan. Bibit tanaman diambil dari alam. Petani dapat membeli dari orang lain atau mengumpul kan sendiri. Karena ratio basah:kering dari rumput laut ini 7 ½ : 1 maka harga 1 kg rumput laut basah sama dengan sepertujuhsetengah harga rumput laut kering. Koperasi sebagai suatu perusahaan akan menyediakan rakit-rakit yang sudah jadi dan tiang-tiang sehingga petani tinggal melakukan pemasangan dan penanaman. Disamping itu koperasi juga akan memberikan pinjaman uang untuk pembelian bibit dan kebutuhan sehari-hari. Semua ini akan diperhitungkan dengan hasil panennya nanti di mana petani hanya boleh menjual hasilnya kepada koperasi dengan harga pasaran setempat yang berlaku. Perhitungan-perhitungannya adalah sebagai berikut:

A. Biaya untuk satu rakit:

-1 batang bambu panjang 10 meter a. Rp250,-Rp250,-
-kayu, 3 batang ukuran 2 ½ m untuk frame danRp200,-
          4 batang ukuran 1 m untuk penyiku  
-nylon monofilamen 12 × 6 m a. Rp8,-Rp576,-
-polypropylene rope untuk pengikat 60 m a. Rp6,-Rp360,-
-plastik rafia (polyethylene) untuk pengikat tanaman 300 × Rp0,25Rp75,-
-upah pembuatan rakitRp100,-
 Jumlah         Rp1561,-

B. Biaya untuk 1 hektar kebun:

- harga 800 rakit a. Rp1.561,-Rp1248800,-
- 1200 tiang kayu 3 ½ meter a. Rp100,-Rp  120000,-
- 1200 ring terbuat dari rope30000,-
Jumlah        Rp1398800,-

C. Perkiraan lama pakai dan nilai susut tahunan:

Tabel 1. dibawah ini memberikan perkiraan harga, lama pakai dan nilai susut dari material budidaya yang digunakan.

Tabel 1. Perkiraan harga material untuk 1 ha kebun E. spinosum di Kepulauan Aru dengan metoda apung, terdiri dari 800 rakit berukuran 2 ½ × 5 m2 (Rp).

Bahan yang diperlukanHargaUmur pakaiNilai susut tahunan
1.nylon monofilamen460.8004 tahun115.200
2.bambu200.0001 tahun200.000
3.kayu frame160.0001 tahun160.000
4.kayu tiang120.0001 tahun120.000
5.polypropylene rope288.0002 tahun144.000
6.polyethylene (rafia)60.000½ tahun120.000
7.ring30.0002 tahun15.000
8.upah pembuatan rakit80.0001 tahun80.000
 Jumlah1.398.800 954.200

D. Harga bibit yang diperlukan

Dalam 1 ha kebun ditanam 240.000 tanaman yang berat bibitnya mulamula rata-rata 150 gram. Berarti jumlah bibit yang diperlukan 36 ton basah. Harga Eucheuma kering adalah Rp150,- per kg. Karena itu harga bibit diperhitungkan Rp20,- per kg. Untuk kebun 1 ha harga bibit yang diperlukan adalah Rp720.000,-. Upah pengikatan Rp1,- per tanaman sehingga jumlah seluruhnya Rp240.000,-. Tanaman diperkirakan harus diganti sesudah dua kali panen atau setengah tahun. Jadi dalam setahun kebutuhan biaya untuk penyediaan bibit dan pengikatan adalah Rpl.920.000,-

E. Perkiraan produksi:

Dengan angka pertumbuhan 2,3764 persen per hari maka tanaman akan mencapai ukuran menjadi 4 × lebih besar dalam 59 hari. Panen dapat dilakukan tiap 2 bulan sekali. Di bawah ini diberikan skema kegiatan pada kebun selama setahun.

 B u l a n
Pemasangan rakit---            
Penanaman I ----           
Panen I  ----          
Panen II    ----        
Pananaman II     -----       
Panen III       -----    
Panen IV           ----- 
Penanaman III            -----

Jumlah bibit untuk satu kali penanaman adalah 36 ton. Maka pada panen pertama akan diproduksi 108 ton dan panen kedua 144 ton. Untuk masa tanam dua kali setahun diharapkan produksi sebanyak 504 ton Eucheuma basah atau 67,2 ton Eucheuma kering.

Di Filipina, penanaman yang dilakuhan dengan metoda off bottom net dalam satu hektar 800 × 127 tanaman yaitu 101.600 tanaman a. 200 gram. Jadi jumlah bibitnya ada 20.320 kg. Dan menurut Doty (1973) produksinya sekitar 30 ton setahun. Bila kondisi perairan dan tanaman di Kepulauan Aru sama dengan di Filipina maka produksi sebenarnya yang siap diekspor dari Aru adalah ton Eucheuma kering. Perbedaan kondisi perairan mungkin tidak begitu berarti bagi tanaman, akan tetapi tanamannya sendiri mempunyai sifat-sifat yang berbeda. E. striatum di Filipina pertumbuhannya lebih cepat dari pada E. striatum. Dengan perbedaan ini, bila dari 1 ha kebun E. striatum dipanen 30 ton setahun maka panen E. spinosum tentu kurang dari 53 ton. Produksi potensil yang hilang karena kerusakan thallus pada E. striatum akan lebih kecil dari pada E. spinosum. Akhirnya agar semua kemungkinan yang dapat mempengaruhi produksi diperhitungkan, maka ditentukan sasaran produksi E. spinosum sebesar 40 ton/ha/tahun.

F. Perimbangan biaya dan keuntungan bagi petani:

Jumlah biaya menurut perhitungan di atas keseluruhan adalah Rp2.874.200 per hektar per tahun. Dengan sasaran produksi 40 ton per tahun maka petani akan menerima keuntungan sebesar Rp3.225.800,-/ha/th. Jumlah keuntungan tersebut tersebut tentu saja harus dipotong dulu dengan jumlah pinjaman berupa kebutuhan sehari-hari yang diberikan koperasi. Berapa keuntungan bersih yang akan diterima oleh keluarga petani sebagai kelompok kerja tergantung pula dari berapa luas kebun yang dapat mereka kerjakan.

Harga rumput laut sebesar Rp150,- per kg masih dapat dipertimbangkan untuk dinaikkan, karena mutunyapun bisa diperbaiki dengan bimbingan yang diberikan. Nenurut HOLLENBECK (hubungan pribadi) harga ekspor rumput laut F.O.B. dari Filipina adalah US$750 per ton atau Rp 311,25/kg.

4.4.2 Perkiraan biaya dan hasil yang diharapkan pada 1 ha kebun dengan metoda lepas dasar.

Alat-alat/material yang digunakan dengan metoda ini lebih sederhana dan mudah diperoleh. Bagi petani, bantuan yang diperlukan hanyalah nylon monofilamen dan plastik rafia (polythylene). Kayu pancang dapat mudah diperoleh dalam jumlah banyak. Tabel 2. berikut adalah perincian harga material yang dibutuhkan.

Di samping keperluan material, diperlukan bibit sebanyak 15 ton sekali masa tanam. Untuk setahun dua kali tanam diperlukan biaya Rp600.00,-Upah pengikatan tanaman setahun Rp200.000,-. Dengan demikian jumlah seluruh biaya menjadi Rp 936.000,-/ha/th. Jumlah ini tidak seluruhnya merupakan merupakan modal yang harus disediakan oleh koperasi, karena harus dapat menekan biaya sekecil-kecilnya dengan berusaha memenuhi sendiri keperluan akan bibit dan pengikatannya. Jumlah seluruh biaya ini hanya 32,5 persen atau ⅓ dari biaya untuk kebun dengan metoda apung.

Tabel 2. Perkiraan harga material untuk 1 ha kebun E. spinosum di Kepulauan Aru dengan metoda lepas dasar (Rp).

Bahan yang diperlukanHargaUmur bakaiNilai susut tahunan
1.Kayu pancang 1 m42.0001 tahun42.000
2.Nylon monofilamen176.0004 tahun44.000
3.Polythylene (rafia)25.000½ tahun50.000
Jumlah243.000 136.000

Hasil yang akan diperoleh dihitung berdasarkan angka pertumbuhan yang ada. Dengan angka pertumbuhan rata-rata sebesar 1,6628 persen per hari maka tanaman akan menjadi 4x lebih besar setelah 84 hari. Jadi panen dapat di lakukan tiap 3 bulan sekali. Dengan metoda ini mungkin bibit dapat tahan lebih lama dari pada dengan metoda apung karena tidak mendapat sinar yang berlebihan. Di bawah ini diberikan skema kegiatan selama setahun pada kebun dengan metoda ini.

 B u l a n
Penanaman I----           
Panen I   ----        
Panen II      ----     
Penanaman II       -----    
Panen III           ------

Selama setahun terjadi tiga kali panen, masing-masing diharapkan sebesar 45, 60 dan 45 ton Eucheuma basah atau sebesar 20 ton kering/ha/th. Tentu saja jumlah tersebut akan berkurang karena terjadinya kerusakan pada tanaman yang sulit dikontrol. Bila dibandingkan dengan produksi E. striatum di Filipina, maka bila kondisinya sama produksi E. spinosum mestinya 22 ton/ ha/th. Karena angka pertumbuhannya rendah dan jumlah produksi potensil yang hilang juga perlu diperhitungkan, maka dari 1 ha kebun E. spinosum dengan metoda lepas dasar diharapkan produksi bersih sebesar 15 ton kering/ ha/th. Bila demikian maka keuntungan yang bisa diharapkan oleh petani adalah Rp 1.314.000,-/ha/th dan dipotong dengan biaya sehari-hari.

4.4.3 Perbandingan biaya material dengan kebun di Filipina

Penanaman E. striatum di Filipina dengan metoda off bottom net menurut PARKER, H.S., (1974) memerlukan biaya material seperti pada Table 3. berikut.

Table 3. Perkiraan biaya material untuk ¼ ha kebun Eucheuma di Filipina menurut PARKER 91973), dalam Pesos.

Material yang diperlukanHargaUmur pakaiNilai susut tahunan
200 jaring nylon monofilamen1.0003–5 tahun250
kayu bakau75½–1 tahun113
galvanized wire105½–1 tahun158
polypropylene line601–3 tahun30
pengikat tanaman601 tahun60
Jumlah1.300 611

Kalau 1 Peso sama dengan Rp60,- maka biaya material yang diperlukan di Filipina tahun 1973 adalah Rp 146.640,-/ha/th. Jumlah tanaman pada kebun dengan metoda off bottom net adalah 101.600 tanaman /ha, pada off bottom monoline 100.000 tanaman/ha dan pada metoda floating monoline 240.000 tanaman/ha.

Tabel 4. di bawah ini memberikan perbandingan biaya material yang diperlukan tiap tahun per hektar, per tanaman dan per kg produksi.

Biaya material per hektar di Filipina (1973) lebih tinggi dari pada metoda off bottom monoline yang akan dilakukan di Kepulauan Aru. Hal ini disebabkan karena pada penanaman di Filipina diperlukan tambahan biaya untuk pembuatan jaring dan jumlah nylon yang diperlukanpun lebih banyak. Biaya per tanaman hanya berbeda sedikit karena jumlah tanaman per hektar tidak begitu berbeda. Sedangkan biaya material per kg produksi di Kepulauan Aru lebih mahal karena produksinya lebih rendah.

Tabel 4. Perbandingan biaya material per tahun pada perkebunan Eucheuma di Filipina (1973) dan yang akan dilakukan di Kepulauan Aru, diperhitungkan per hektar, per tanaman dan per kg produksi (Rp).

Metoda budidayaBiaya material
per hektarper tanamanper kg produksi
Off bottom net (Filipina, 1973)146.6401,444,89
Off bottom monoline (Kep. Aru)136.0001,369,07
Floating monoline (Kep. Aru)954.2003.9823.86

Biaya material pada kebun yang akan dilakukan di Kepulauan Aru dengan metoda lepas dasar lebih murah dari pada metoda apung. Walaupun biaya material per hektar lebih banyak maka perbandingan itu turun menjadi 2,93 pada biaya per tanaman dan karena produksinya yang tinggi perbandingan tersebut turun lagi menjadi 2,64 pada biaya per kg produksi. Dengan perbedaan metoda yang akan digunakan akan terjadi perbedaan biaya per produksi sekitar Rp 15, - per kg.

Dalam memilih salah satu dari kedua metoda tersebut untuk dipraktekkan di kepulauan Aru, hendaklah ditinjau dari beberapa segi. Walaupun demikian sebelum diperoleh jumlah produksi yang nyata dari masing-masing metoda, sebaiknya kedua metoda tersebut dikerjakan bersama-sama. Dengan demikan akan diperoleh suatu perbandingan yang lebih sempurna.

4.5 Masalah penyediaan material budidaya

Material budidaya yang harus disediakan dari lokasi perkebunan sendiri adalah bambu dan kayu. Penyediaan kayu tidak dirasakan sebagai suatu problema, karena dapat diperoleh dengan mudah dalam jumlah banyak. Sebaliknya, untuk jumlah bambu yang harus disediakan diperlukan suatu survey tersendiri. Survey dimaksudkan untul mengetahui populasinya, sampai sejauh mana hutan setempat dapat menjamin continuitas kebutuhan akan bambu untuk perkebunan rumput laut. Syarat-syarat bambu yang diperlukan untuk pembuatan rakit yaitu mempunyai garis tengah antara 10 dan 12 ½ cm, tebal dan tua sehingga tidak mudah pecah dan panjangnya paling sedikit 10 meter. Sebatang bambu dapat digunakan untuk sebuah rakit. Satu hektar kebun yang terdiri dari 800 rakit memerlukan 800 batang bambu setahun. Bila usaha budidaya di daerah ini dapat berkembang sesuai dengan yang diharapkan di mana sedikitnya terdapat 100 hektar kebun maka diperlukan paling sedikit 80.000 batang bambu dengan syarat-syarat seperti di atas. Hal ini masih dengan catatan bahwa daya tahan bambu diperkirakan 1 tahun. Bila ternyata ketahanannya kurang tentu dibutuhkan lebih banyak lagi.

Pemakaian pipa PVC sebagai pengganti bambu tidak disarankan. Walaupun material ini jauh lebih tahan lama dan dapat disediakan tanpa tergantung dari alam, namum pengaruhnya terhadap pertumbuhan tanaman tidak lebih baik dari pada bambu. Harus dipikirkan mengganti bambu dengan pelampung plastik atau bahan lainnya yang dapat dibuat di pabrik dan harganya masih memungkinkan untuk diperolehnya keuntungan yang memadai.

4.6 Masalah tenaga kerja

Lampiran memuat data penduduk 19 dari 120 kampung-kampung di Kepulauan Aru yang mempunyai daerah penghasil rumput laut. Data tersebut mempunyai kekurangan yaitu tidak adanya jumlah kepala keluarga. Untuk memudahkan dianggap satu keluarga terdiri dari 5 jiwa. Rumput laut yang terdapat di perairan karang sekitar P. Penjuring diusahakan oleh penduduk dari kampung-kampung Longgar, Afara, Karey, Beltubur, Jorang dan Gomarmeti. Jumlah seluruh penduduk dari keenam kampung tersebut 2390 orang atau kira-kira 478 keluarga. Bila tiap keluarga dapat mengusahakan kebun sekitar ¼ hektar maka area yang dapat ditanami di perairan ini akan dapat diusahakan seluruhnya oleh penduduk dari keenam kampung tersebut.


Dari hasil penelitian pendahuluan yang telah dilakukan dapat ditarik beberapa kesimpulan (sementara) dan dikemukakan saran sebagai berikut:

  1. Secara teknis usaha budidaya rumput laut Eucheuma dapat dilakukan di area yang cocok seluas sekitar 100 ha, baik dengan metoda apung maupun dengan metoda lepas dasar.

  2. Angka pertumbuhan rata-rata menurut hasil percobaan tiga minggu adalah 2,3764 persen per hari pada metoda apung dan 1,6628 pada metoda lepas dasar. Dengan demikian panen dapat dilakukan tiap dua bulan sekali pada metoda apung dan tiga bulan sekali pada metoda lepas dasar.

  3. Biaya produksi untuk keperluan material dan bibit pada metoda apung Rp 2.874.200,0/ha/th dan pada metoda lepas dasar Rp 936.000,-/ ha/th. Ramalan produksi berdasarkan angka pertumbuhannya dan dikurangi dengan jumlah yang hilang yang mungkin terjadi karena kerusakan adalah sebesar 40 ton/ha/th pada metoda apung dan 15 ton/ha/th pada metoda lepas dasar.

Berhubung belum diperoleh data produksi konkrit yang dipengaruhi oleh pertumbuhan dalam jangka waktu panjang maka disarankan untuk membuat suatu pilot-farm selama setahun seluas 1 ha. Kebun percontohan itu terdiri dari metoda apung di area alur, metoda lepas dasar di area alur, metoda apung di area lagoon dan metoda lepas dasar di area lagoon masing-masing 1/4 ha.


Doty, M.S. 1973 Farming the Red Seaweed, Eucheuma, for Carrageenans. Micronesia Vol. 9, No. 1, Japan p. 59–73.

Mubarak, H. 1974 Laporan survey Eucheuma diperairan Maluku dan Nusa Tenggara Timur, Juli-Nopenber 1974. LPPL 1/74-PL. 047/74 Hal. 1–29.

Parker, H.S., 1974 The Culture of the Red Algal Genus Eucheuma in the Philippines. Aquaculture 3, Amsterdam. p. 425–439.

Rono, G.C. 1974 Eucheuma Farming in the Philippines. U.P. National Science Research Centre, Quezon City. 13pp.

Lampiran 1.

Lampiran 1. Peta daerah penelltian

Lampiran 2. Angka pertumbuhan tanaman percobaan di Stasion 1, dengan metoda apung (persen pertambahan berat per hari)

1 - III

Lampiran 3. Angka pertumbuhan tanaman percobaan di Stasion 2 dengan metoda apung dan lepas dasar (person pertambahan berat per hari)

 Minggu IMinggu IIMinggu IIIMinggu I - III
ApungLepas dasarApung dasarLepas dasarApungLepas dasarApungLepas dasar
∑ x91.180340.168553.156432.473530.102128.057356.990926.2942
∑ x1.51201.01700.94630.73490.66421.09710.89390.7229
Uji “t”=2.44**
th=5.69>t 01(36)
=169 TN
th=1.51<t 05(31)
=1.69 TN
th=1.37<t 05(31)
=2.46 **
th=3.36>t 01(32)

Lampiran 4. Ańgka pertumbuhan tenaman percobaan kelompok I distasion 3 dengan metoda apung dan lepas dasar (persen pertambahan berat per hari)

 Minggu IMinggu IIMinggu IIIMinggu I-III
ApungLepas dasarApungLepas dasarApungLepas dasarApungLepas dasar
15.42842.87762.9380 1.11773.84973.14632.1797
∑ x252.315943.930542.678713.787622.416639.281533.848429.4398
∑ x186.2996135.2835109.354926.975638.7173106.273181.955460.3864
Uji “t” TN
= 1.69
th=0.84< t05(31)
= 2.49
t h=2.74> t01(25)
= 2.47
th=3.45> t01(28)
th=1.38< t05(31)

Lampiran 5. Angka pertumbuhan tanaman percobaan kelompok II ditation 3 dengan metoda apung dan lepas dasar (persen pertambahan berat per hari)

No.Minggu - IMinggu - IIMinggu I-III
ApungLepas dasarApungLepas dasarApungLepas dasar
∑ x22.833913.210119.890211.685721.627112.4416
∑ x262.651122.344343.330115.938651.216917.7929
Uji “t”**
th=3.52> t01(17)
th=3.16> t 01(18)
th=3.35> t 01(18)

Lampiran 6. Angka pertumbuhan tanaman percobaan kelompok III di Station 3, dengan metoda apung (persen pertambahan berat per hari)

No.Minggu IMinggu IIMinggu I - II
∑ x41.712231.941135.5269
∑ x2131.078078.510295.2269

Lampiran 7. Jumlah penduduk beberapa kampung yang mempunyai daerah penghasil agar - agar

No.Nama KampungD e w a s aAnak - anakKete rangan
J u m l a h17881789164717206.944

Previous Page Top of Page Next Page